Wednesday, 24 July 2013

Att Seeker

'They say you can be anything, I choose to be... PONDAN! hahaha'

Selesai menulis patah-patah perkataan tersebut pada 'wall' laman sosialnya, dia menekan butang biru. Lantas status terbarunya itu terpampang di skrin. Dia tersenyum puas, entah kenapa, dia saja yang tahu.

Tidak sampai dua minit pun ada 'notification' yang terbaru. 1794 baru saja 'like' pada statusnya itu. Tidak pasti sama ada bersetuju dengan sang penulis status ataupun hanya sekadar mengisi kebosanan tatkala 'online'

"Ah, tak kisah! Janji aku puas"
"Kau ada? Heh!"

Nelly berlari ke arah almarinya dan memilih pakaian untuk dikenakannya pada hari ini. Hmm, dia merentap kemeja berwarna hijau cair dan seluar 'slack' berwarna coklat tua.Usai menyarungkan kedua-dua itu, dia menyikat rambutnya serta memakai jam tangan Rolex buatan khas dari England itu sambil tersenyum. Walaupun jam tangan itu bukan lagi baru, Nelly menjaganya dengan baik. Kenangan yang dibawa bersama jam tangan itu bukan mudah untuk dilupakan. Kenangan waktu dahulu.

Jam tangan itu jugalah yang menyaksikan zaman kegemilangannya semasa muda. Waktu itu, dia lah raja. Saat jam tangan itu diambil dari bekasnya, Nelly berjanji pada ayahnya.

"Ayah, terima kasih untuk jam ini."
"Naz janji, Naz takkan kecewakan ayah. Naz akan buat ayah bangga dengan Naz", ayahnya pada waktu itu hanya mampu tersenyum dan mengusap kepalanya lembut.

Nelly merenung lama ke arah jam itu dengan satu persoalan yang dia tinggalkan tanpa jawapan.
"Ke mana agaknya hilang lelaki itu? Lelaki yang penuh dengan harapan dan semangat yang berkobar? Ke mana agaknya kegigihan itu tersadai?"
Dia terus diam.

'Briefcase' buatan kulit itu disauk dan Nelly menuju ke pintu. Dia masuk ke dalam kereta dan menuju ke destinasinya.

No comments: