Sunday, 4 August 2013

Att Seeker

"Nasha Talia Ibrahim!" Langkahnya terhenti dan kaku. Dia sedar namanya disebut namun dia memilih untuk terus membatu.

"Hoi Nata De Coco! Kau ingat kau cantik?" Diam lagi. Dia ingin mengorak langkah beredar dari situ. Dia malas melayan drama murahan yang selalu diada-adakan untuk dirinya.

"Eh perempuan ni! Aku panggil dia buat bodoh je. Siap kau nanti!" Dia beredar dari situ. Entah berapa pantas hayunan langkahnya, dia tak pasti. Namun cukup untuk dia akui ianya terlalu pantas.

Itulah rutin Natalie setiap hari. Sejak dibangku sekolah lagi dia sering dibuli, diejek. Entah mengapa ke mana saja dia pergi pasti ada yang tidak menggemarinya. Tidak disukai, dipulaukan, itu semua perkara biasa yang dia lalui. 


Att Seeker

"Kau ingat kau tu lawa?"
"Berjala hulu-hilir dengan perut memboyot tu?"
"Zheepp!" Tali pinggang selebar dua inci itu di tarik dari tempat asalnya, mengiat tubuh kecil itu.

"Jangan abang, jangan."
"Saya tak buat apa-apa abang, saya jual kuih sampai hujung kampung je abang"
"Jangan, bang.." rayu wanita itu.

Tapi lelaki itu tidak peduli, bidasan demi bidasan dikenakan pada wanita itu. Pada akhirnya, darah yang entah datang dari mana mengalir laju melencunkan lantai. Wanita itu meraung, merayu. Lelaki itu kaget, menghempas pintu dan tidak kelihatan lagi di mana-mana.

"Ibu, ibu sabar ye ibu"
"Ibu sabar kejap ye ibu"
"Naz cari orang kampung suruh tolong ibu"
"Tolong! Tolong! Tolong!"

Malam itu juga, Naufal yatim piatu. Sejak dari itu, dia mula hilang kasih sayang, hilang satu-satunya tempat mengadu. Malam itu juga dia berazam : dia benci akan lelaki. Dia benci.

Wednesday, 24 July 2013

Att Seeker

'They say you can be anything, I choose to be... PONDAN! hahaha'

Selesai menulis patah-patah perkataan tersebut pada 'wall' laman sosialnya, dia menekan butang biru. Lantas status terbarunya itu terpampang di skrin. Dia tersenyum puas, entah kenapa, dia saja yang tahu.

Tidak sampai dua minit pun ada 'notification' yang terbaru. 1794 baru saja 'like' pada statusnya itu. Tidak pasti sama ada bersetuju dengan sang penulis status ataupun hanya sekadar mengisi kebosanan tatkala 'online'

"Ah, tak kisah! Janji aku puas"
"Kau ada? Heh!"

Nelly berlari ke arah almarinya dan memilih pakaian untuk dikenakannya pada hari ini. Hmm, dia merentap kemeja berwarna hijau cair dan seluar 'slack' berwarna coklat tua.Usai menyarungkan kedua-dua itu, dia menyikat rambutnya serta memakai jam tangan Rolex buatan khas dari England itu sambil tersenyum. Walaupun jam tangan itu bukan lagi baru, Nelly menjaganya dengan baik. Kenangan yang dibawa bersama jam tangan itu bukan mudah untuk dilupakan. Kenangan waktu dahulu.

Jam tangan itu jugalah yang menyaksikan zaman kegemilangannya semasa muda. Waktu itu, dia lah raja. Saat jam tangan itu diambil dari bekasnya, Nelly berjanji pada ayahnya.

"Ayah, terima kasih untuk jam ini."
"Naz janji, Naz takkan kecewakan ayah. Naz akan buat ayah bangga dengan Naz", ayahnya pada waktu itu hanya mampu tersenyum dan mengusap kepalanya lembut.

Nelly merenung lama ke arah jam itu dengan satu persoalan yang dia tinggalkan tanpa jawapan.
"Ke mana agaknya hilang lelaki itu? Lelaki yang penuh dengan harapan dan semangat yang berkobar? Ke mana agaknya kegigihan itu tersadai?"
Dia terus diam.

'Briefcase' buatan kulit itu disauk dan Nelly menuju ke pintu. Dia masuk ke dalam kereta dan menuju ke destinasinya.

Monday, 8 July 2013

Att Seeker

"Jadi ke nak tukar Jah? Dah ada duit ke?"
"Mestilah jadi uoll, penat I kumpul duit siang malam buat OT tak rehat tau!"
"Untunglah, kelas kau Jah"
"Uoll taknak buat jugak ke? Boleh kita melancong sama-sama nanti"
"Err, aku nak jugak. Tapi, err mana nak cari duit banyak tu?"
"Alah, senang je. Nanti I bagitahu uoll cara senang", dia mengenyitkan mata.

"Hi Datuk! Lama kita tak jumpa. Hmm makin segak sekarang. Dah lama you tak datang sini"
"Maklumlah sejak ada yang kedua ni lupa rumah lama. Best sangat ke yang baru tu?"

"Hahaha! Nelly, Nelly! You ni kan pandai je. I biasa je, tetap yang lama"
"Sekarang ni bisnes susah sikit, maklumlah polis dah pandai dah sekarang, dah tak makan taik dah sekarang!"

Ketawa mereka bersatu dalam kepekatan malam.

"Datuk, ni I kenalkan, April. Dia dah lama usha Datuk. Tapi tulah.. Datuk ni.."
"Hahaha! Hi April". Renungan tiga saat cukup untuk menggambarkan segala-galanya.

Malam itu, mereka kaya, mereka raya. Dan mereka juga merdeka. Merdeka kerana bebas mencapai apa yang mereka mahu.

Di satu sudut yang lain, ada dua lelaki bertubuh sasa berbadan boroi sedang melihat dua orang gadis itu menari dengan asyiknya. Satunya menari walaupun seakan tidak lagi bermaya untuk meneruskan sehingga ke penghabisan malam. Manakala yang satu lagi menari dengan penuh gaya menggoda. Sang arjuna di sisinya mengerti maksud di sebalik tarian yang mengasyikkan itu.

Malam semakin larut, namun muzik semakin rancak. Di balik-balik tiang di Kelab Peacock itu, ada pasangan yang sedang asyik bercumbuan, bermaduan asmara seperti malam itu tiada yang lain, malam itu milik mereka.

Att Seeker

"Yihh!! Perempuan ni! Tak sedar diri betul, dah lah buruk, ada hati nak carut aku?!"
"Kau blah sekarang perempuan, blah sekarang!"
"Hei pondan, kau tu melepet kat sini pun sebab ada Johan kat sini!"
"Kalau tak, dah lama kau mengemis kat lorong belakang tu!"

"Eii perempuan ni!" menghayun tangannya,

"Nelly! Apa ni? You ni kan! Tak malu ke customer tengok? Dengan orang baru pun you nak ambik port"
"Dah, pergi  buat kerja you!"

Nelly mendengus.

"Thanks Charlie! Kalau you takde tadi habis I kena balun dengan pondan tua tu!"
"Hmph, you pun sama je. Suka buat ribut Peacock, jagalah sikit nama baik I!"
"Alaaa darling, sorry eh? Jangan lah stress-stress lagi. Jom naik atas? I bagi you first class punya." Didie tersenyum lantas Charlie pun turut tersenyum.

Mereka berpegangan tangan sambil memanjat tangga bersama.

"Hei Charlie! Takde barang baru ke? Peacock hambar lah hari ni"
"Yeke boss? You punya pasal I kasi yang special punya" Didie melirik ke arah Datuk Anwar.
"Heh, I nak Natalie. Dia mana? I tak nampak pun dia malam ni?"

"Oh Natalie. Didie, you pergi panggil Natalie kat sana tu."

'Hisy, kenapa aku pulak yang kena?'

Sunday, 23 June 2013

Hampas

"I thought I've lost you forever Lina. The night I saved you from the nasty culprit is the first time I saw you since 7 years ago. Walaupun keadaan tak sebaik yang disangkakan, I'm so thankful that I met you that night. I promise to myself that I won't let you go anymore. I'll love you with all of my heart"

Lina hanya menangis dalam senyuman, dia tak mampu berkata apa-apa lagi.

"One more thing, sorry sayang. Sebab saya kita tak dapat pergi Australia dulu."
"Australia?" Lina cuba untuk mengimbas kembali peristiwa itu.
"So you are that senior yang tiba-tiba cancel flight tu!" Azrul mengangguk.

"Tapi namanya dia Allan, bukan Azrul?" Azrul menghulurkan MyKadnya kepada Lina.
"Lain kali masa sign surat nikah tu belek kertas tu sampai habis. Jangan main sign je" Azrul memicit hidung isterinya.

Lina terkejut dengan tindakan spontan Azrul. 'Azrul Allan bin Mohd Abdullah'

Mereka berdua tersenyum.

Hampas

Malam dinihari, sepatutnya dia gembira. Tapi hatinya masih buntu dan keliru. Fikirannya terawang pada sesuatu yang dia tidak pasti, badannya dibebani.

Pintu terkuak, masuk Azrul berbaju melayu putih. Walaupun kulitnya hitam manis, dia masih lagi tampak segak. Dia tersenyum manis, menampakkan giginya yang putih. Lina membalas senyuman itu.

"Sayang.. Kenapa ni? Okay tak?"
"Hmm saya okay je awak.."
"Hei senyumlah sikit. Pengantin baru kena senyum tau. Kalau tak nanti jadi pengantin masam"

Kedua-dua mereka tergelak. Suasana tiba-tiba menjadi sepi apabila Azrul menggenggam tangan Lina.

"Lina, awak tahu tak bila first time saya jatuh hati kat awak?"
"Tak, bila tu?"
"Time tu awak tengah turun tangga, lepas tu ada orang tolak awak, lepas tu awak jatuh. Time tu awak comot sangat, time tu lah"
"Haa? time saya tengah comot awak fall in love dengan saya. Awak ni pelik-pelik lah"
"Awak je yang tak kenal saya. I've known you since forever. Ingat tak kejadian kat tempat gelap tu? Awak panggil saya?"
"Taknak ingatlah yang tu. Eh kejap, awaklah yang tolong saya. Awak yang bawak saya pegi balai polis kan? Yes, it's you. How come I don't remember you eh?"

"Jadi awak memang dah kenal saya lah kan before that? Kenapa awak tak pernah introduce diri awak?"
"Awak, saya kenal awak dari kolej lagi. Setiap petang saya tunggu ke awak lalu kat depan library. Saya malu nak tegur awak sebab setiap kali awak lalu mesti ada lelaki kejar awak. Maklumlah awak kat hot dulu."
"Ya Allah, yeke? Saya taktahu pun. Tapi awak mesti senior kan? Sbb saya tak pernah nampak awak kat fac."
"Yela, saya ni tua dengan awak dua tahun. Time awak sem 2, saya dah LI, mana sempat nak jumpa-jumpa" balas Azrul sambil mencuit pipi Lina.

Hampas

"Awak, saya ada sesuatu untuk awak. Saya harap awak sudi terima"
"Nah"
"Terima kasih"

Jambangan bunga ros enam kuntum berwarna merah dan merah jambu itu diciumnya. Wangi. Istimewa, seistimewa pemberian dari yang teristimewa juga.

Fikiran Lina di bawa kembali pada peristiwa 3 tahun yang lepas

"Tok Tok Assalamualaikum, Lina, ooh Lina?"
"Waalaikumussalam. Eh Azrul"
"Lina ni untuk awak"
Bunga ros enam kuntum itu disambut, "Eh ramainya orang, apa ni Azrul?"
"Maafkan saya Lina, saya datang nak meminang awak.."
"Ibu, ibu.."

Sekali lafaz saja, Lina sah milik Azrul. Lina menangis dalam persalinan putih di pelamin seusai doa diaminkan. Hati Lina bergetar, fikirannya terawang. Dia tidak pasti, gembirakah dia? Kecewa kah dia? Dia diam sambil merenung pada deretan hantaran yang tersusun dihadapannya. 11 hantaran buat pihak lelaki dibalas 9 hantaran dari pihak perempuan.

Dia terpaku seketika bagaikan tidak percaya. Sehinggalah Azrul betul-betul berada di hadapannya.

"Awak, saya milik awak sekarang. Saya sayang awak" ucap Azrul sambil menyarungkan cincin dijari manis Lina.

Lina malu bertentangan mata dengan Azrul. dia hanya tunduk. Tanpa disedari, air matanya berlinangan. Azrul pantas menyapu air mata di tubir matanya.

"Awak, jangan nangis lagi, insyaAllah saya akan jaga awak sebaiknya"

Saturday, 22 June 2013

Att Seeker - Prologue

Dia yang bernama.., Ah! Dia punya pelbagai nama. Namun nama-nama itu diberi oleh kaum dan manusia di sekelilingnya. Dia tidak kisah malah dia gembira dengan self-prophecy yang diterima. Namun jauh disudut hatinya dia tahu, dia bukan yang itu. Dia ada dirinya yang satu. Dia yakin, dia percaya, segalanya sementara. Objektif, matlamat, hadapnya waktu sekarang hanya sementara. Dia yakin pada impiannya di masa hadapan yang lebih tinggi, lebih besar, lebih perdana. Tapi semua itu hanya ditinggal di lubuk hatinya, dasar yang paling jauh yang dia sendiri pun tidak ingin sentuh, apatah lagi membuatkannya menonjol. Nantilah! Nanti! Mungkin nanti, mungkin belum lagi, dia yakin dan pasti tentang itu.

"Weh! kau mengelamun apa tu Jah? Dah sampai ke bulan ke?"
"Eh opocot mak kau! Kau ni kan bagi salam tak boleh ke? Eh bagi salam pulak eh.."
"Apanya nak bagi salam kat club ni haaa"
"Eh bagi salam eh kat club eh eh"
"Bulan mana kau jejak Jah? Ke dah sampai sarang burung Hazami? Eh!"
"Eh bulan, eh sarang burung, eh burung Hazami besar kau nak tahu! Eh! Eh dah lah tu penat aku!"
"Yela-yela, jom lah menari Jah, ramai Cek Jan kat sana tu usha kau. Jomlah-jomlah"
"La yeke? Padanlah aku stim sangat malam ni. Yang pakai baju pelangi belang-belang tu eh? Aww taste aku lah! Jom jom!"

Dan malam itu terus bergemerlapan, bukan kerana sinar neon di tetapi dek kerana sinar berpinar dari bumi bulat di waktu malam. Malam itu, malam yang rancak. Dan malam itu juga, mereka sudah kenal, mereka sudah tahu, mereka mungkin lebih arif, akan hati sanubari, akan naluri, malah akan siapa mereka yang sebenarnya. Mungkin mereka perlu membuatkan yang lain tahu, atau mereka hanya perlu memahami sahaja apa yang berlaku antara mereka.

Saturday, 13 April 2013

Hampas

"Hello?"
"Hai, Lina ada?"
"Ya, ini Lina bercakap. Siapa ni?"
"Assalamualaikum, Lina. Fakhri ni. You sihat?"

Fakhri. Nama ringkas bersuku kata dua itu membuatnya tergamam. Lantas fikirannya kembali ke masa itu.

Fakhri. Nama itu pernah menjadi igauannya dulu. Siang malan, setiap saat, nama itu yang menjadi sebutan, bertakhta di hatinya sejak sekian lama.

Namun, akibat satu insiden yang berlaku, dia pergi, dia lari, dia elakkan diri. Peristiwa itu, peristiwa yang dia simpan kejap dalam ingatannya. Dia tak mahu mengenang kembali peristiwa itu.

"Lina. Oh Lina. LINA!", dia tersedar dari lamunannya.
"Fakhri, hai", tuturnya biasa.

"You ada apa call I ni? You sihat?"
"I sihat je. You apa cerita? I dengar macam-macam pasal you. Dah hot kan sekarang, terus lupa kat I kan? Haha", Lina diam. Hatinya bermonolog sendiri.

'Haih, nak apa pulak jantan ni? Tiba-tiba je. Ni mesti nak test market lah ni'
'Siap kau!'

"Hot celah mana entah. I okay, macam biasa lah. Tak macam you, dah jadi usahawan internet berjaya. Mesti.." Dia tersentak, tak mahu menyambung.

"Mesti apa? Rezeki Tuhan yang bagi, I bersyukur dengan apa yang ada jelah, hehe" Tut tut. Ada nombor yang tidak asing lagi baginya menelefon.

'Ramai pulak nak call waktu macam ni? Ah baik aku angkat dari cakap dengan Fakhri tu!'

"Fakhri, sorry tau, I tengah busy sekarang. Nanti call balik eh"
"Lina, wait. Lina.." Tap! Panggilan diputuskan.

"Hello. Assalamualaikum."
"Waalaikumussalam"

Wednesday, 10 April 2013

Hampas

Deritanya mendiamkan diri. Deritanya hanya melihat dan tak mampu meluahkan. Dia sakit, dia lemah, dia tak mampu berbuat apa-apa tapi yang paling penting sekali, DIA PENAT.

Dia penat untuk menangis, dia penat untuk berdiam diri, dia penat untuk berdiam diri. Tambahan lagi, dia penat untuk menjadi penukul yang hanya mengikut apa kata pahat. Dia penat untuk tunduk diam membisu apabila orang berkata-kata. Dia penat menjadi baik tapi tidaklah sampai di tahap mahu melunaskan dendam kesumatnya. 

Dia mahu menjadi orang lain. Yang gembira, yang ceria. Yang bebas berkata, yang bebas bersuara, yang bebas berbuat apa saja, tanpa pedulikan apa orang kata. DIA MAHU BEBAS.

Dia tak mahu mendengar kata, dia tak mahu diberi telunjuk yang perlu diikut, dia tak mahu dikawal, dipegang. Dia ingin bebas dalam cengkaman dirinya sendiri. 

Lina mahu meluahkan semua isi hatinya. Tapi pada siapa? Pada yang sudi mendengar? Heh buat apa kalau yang sudi mendengar itu sudi juga memakan dirinya kembali di kemudian hari. Meluahkan dilaman sosial? Ah, silap besar. Tak pasal dirinya dianggap sial. 

Lina terkedu. Dia mahu bertenang. Dia sedar, dia silap. Dia silap dalam mengemudikan isi hatinya. Orang kata ikut rasa binasa, ikut hati mati. Ya, itulah dia kini. Dia menemui jalan mati pada permasalahannya kini. Tersangkut sehingga mati. 

Kalaulah dia tidak begitu berani dahulu. Kalaulah dia dengar apa kata kecilnya mahukan. Kalaulah perkataan itu tidak terpacul dari mulutnya. Kalaulah dia jujur dengan hatinya sendiri. Kalaulah perasaan mahu mencuba itu dia mampu lenyapkan dalam sanubarinya. Lina bungkam.

Lina penat, lantas terdiam.


Monday, 8 April 2013

Hampas


Bunyi angin menderu menaikkan lagi kesuraman pada malam yang tenang itu. Lina tidak bergerak. Matanya berair, wajahnya sembap.

Dia memandang atas, butiran bintang-bintang mencorakkan langit yang kelam itu. Dia memandang bawah, hiruk-pikuk bunyi-bunyi hon kereta yang bising seakan di blurr kan dari perhatiannya. Dia memandang hadapan, lampu-lampu neon yang berwarna-warni, cahaya-cahaya dari bangunan tinggi menambah seri pada malam itu.

Tapi semua itu tak mampu menenangkan hatinya yang rawan. Jiwanya kacau dengan apa yang baru dia dengar tadi. Dia ingin merenung awan. Kalau dulu, awan selalu menjadi penenang setianya. Hanya awan yang mampu buat dia tenang dan kembali tersenyum. Melihat saja awan yang putih, gebu, bergerak perlahan ke satu arah, membuat dia sangat tenang. Tiada  apa yang mampu membuatnya lebih tenang daripada saat itu.

Angin menderu agak kencang malam itu. Bagi seseorang kurus, kesejukkan malam itu boleh sampai ke tulang sumsum. Lina menggeletar. Dia melihat ke bawah lagi. Matanya dipejam.

'Kau dah nekad, Lina. Teruskan! Teruskan!'
'Eh jangan Lina, jangan terjun! Ingat mak ayah kau!'
'Jangan kau lengah lagi, hentikan semua ni'
'Lina, tak perlu buat semua ni, ada penyelesaian lebih baik daripada yang ni'

Dia buntu. Dia penat. Dia serik. Dia menyesal. Dia tak tahu. Dia keliru. Dia di persimpangan antara hidup dan mati. Dia di antara ya atau tidak. Dia berada di tingkat paling atas sekali menara yang tertinggi di bandar itu. Dia berada di hujung belebas menara itu. Dia tidak lagi gayat. Dan dia ingin terjun.

Nafasnya di tarik dalam-dalam. Menyedup seberapa banyak oksigen terakhir yang mampu disedutnya. Nafasnya diatur perlahan. Dadanya turun naik turun naik.

Hampas


"Hei pompuan! Kau dah guna aku, kikis duit aku, jadikan aku alat.."
"Sekarang senang-senang je kau nak blah"
"Jangan haraplah! Hehheh"

"Hoi lepaslah! Sakit tahu tak?"
"Lepaslah.. tolong! tolong!"

"Heh jangan mimpilah ada orang nak tolong kau, kat sini ada aku dan kau je"
"Hmm kenyang aku malam ni"
"Lepas ini puas hati aku tengok hidup kau hancur! PUAS! HAHA"

"Kau jangan buat yang bukan-bukan, aku jerit kang"

"Jeritlah, jerit! Kalau kau jerit manja macam kau selalu buat pun boleh"
"Haha! Hmm Hmm"

....

"Hei kau buat apa tu ha?"

"Awak, awak tolong! Tolong!"

"Kau ni siapa? Kau jangan menyibuk boleh tak? Ni antara aku dengan dia"

Tuesday, 2 April 2013

Hampas

"Awak nak apa untuk birthday awak? Teddy bear boleh?"
"Saya nak Lina"
"Mana ada teddy bear Lina, mahal tau nak buat. Saya bagi awak bukan yang teddy bear lah tapi Angry Bird punya boleh?"
"Saya nak awak, Lina. Boleh tak saya nak awak untuk birthday saya nanti?"

Kedua-dua mereka terdiam dan Lina terkedu.

.........

"Lina, you have promised. You promised to love me. And now, you are leaving me?!"
Lina diam dan menyambung, "I'm sorry, I'm breaking the promise that I've made to you. We are done here"

"Tapi Lina, you know how much I love you. You hurt me, again and all over again. But my heart still going on loving you"
"You break my heart but I still can love you with the broken pieces"
"You pun pernah cakap, you tak boleh hidup tanpa I. You kena I ada sentiasa"
"This is love, Lina. You love me and I love you too, full-hearted and unconditionally"
"Please, forget all these and we can go back to normal. You and me, no one's between us anymore"

........

Kusut. Fikirannya kusut. Kenapa boleh hadir rasa sayang pada keduanya pada masa yang sama?
Adakah salah masa atau salah dirinya?
Dia bukan kaki melayan, jauh sekali player.
Tapi dia hanya berkawan dan manusia yang selalu salah anggap.

Kusut. Dia tak berdaya nak meneruskan lagi. Rasa bersalah yang menebal dalam dirinya dibiarkan. Dia mahu terus berjalan. Kalau ada jodoh, adalah. Dia penat. Penat melayan perasaan. Penat berada disekeliling manusia yang berharap dan mengharap. Padahal dia tidak pernah memberi harapan.

Sunday, 31 March 2013

Hampas

Pintu dibuka lantas badannya dihempaskan ke atas katil. Dia menangis. Menangis semahu-mahunya. Kalaulah air mata itu magika tentu dialah ahli magisnya. Bahunya terhenjut-henjut bagai tiada henti ditemani malam yang kian sepi.

Dia ingin tidur, mengharapkan semuanya mimpi pada hari esok. Dia ingin tidur, tapi matanya tak mengantuk. Dia cuba mengawal diri, kembali ke realiti. Nafasnya diatur perlahan-lahan.

'Kau mesti kuat! Kau mesti kuat! Sia-sia aja semua ini kalau kau berputus asa sekarang. Jangan lemah, jangan kalah. Belum, masih belum lagi. Perjalanan masih jauh' Hatinya bermonolog sendiri. Dia penat.

Pintu bilik Lina dikuak, masuk seseorang lalu mendekatinya.

"Dahlah tu Lina, tak guna kau menangis sebab lelaki tak berguna macam tu."

Lina memandang temannya itu dengan pandangan yang kosong. Dia semakin menyepi.

"Kau tu lawa Lina, kau jeling ke sekali, 10 yang kejar, dahlah tu. Esok kita keluar aku belanja kau tengok wayang ok?"

Sepi. Semakin sepi.
"Ingat aku tak tahu, birthday kau nak dekat kan? Kita buat early birthday celebration nak?"
"Jomlah, jomlah Lina"

"Hmmm.."

"Okay, comel betul up-coming birthday girl ni! Dah senyum!"
"Aku chow dulu, esok aku text okay?"

Wednesday, 27 March 2013

Hampas

Lima tahun sebelum itu..

"Eeei, kau busuk! Anak orang miskin, dahlah mak dia jual kuih tepi jalan je. Choi!"
"Eh jom blah! jangan dekat dengan dia, banyak virus!"

...

Babi! Kau ingat kau kaya kau ada apa saja? Tengoklah, akan aku buktikan. Miskin tak semestinya miskin selamanya. Dan miskin tak semestinya tak berjaya. Kau tunggu jelah!

...

Kenangan lima tahun dulu menggamit ingatan Lina. Sudah lama 'slide show' lama itu diletakkan jauh-jauh, dalam-dalam ke dalam awan ingatannya. Tak ingin lagi dia ingat kenangan di bangku sekolahnya yang penuh dengan awan kelabu itu. Dan sebab itu juga dia bangkit, berusaha untuk keluar dari kelompok kemiskinan yang membelenggu diri dan keluarganya sejak sekian lama.

Tuesday, 26 March 2013

Hampas


"Ehem! Lina..?!"
"Eh Encik Razi.."
"You free tak sekarang, I nak jumpa you kejap?"
" Pukul 215 nanti I pergi sana boleh?"

...

"I dah suggest kan you untuk jadi representative FSSK untuk program kemasyarakatan."
"Really? Kat mana? Bila?"
"Australia" Riak muka gembira bertukar
"Tapi you pergi dengan a senior. Nanti I give his contact to you."
"Okay, but I kena buat apa kat sana?"
"You are going to investigate how people there live and you'll be helping Allan untuk program environment"
"Okay, bila tu?"
"Next two weeks. Is your passport ready?"

Monday, 25 March 2013

Hampas

EPILOG

... Aku juga ingin bahagia ..

"Eh, kau tulis apa tu? Meh sini aku tengok?"
"Eh mana ada apa-apa.. Panjangnya kau punya.."
"Hehe.."

Kringgggg!

Dan loceng itu membawa Lina ke muka realiti. Maka tamatlah pembelajarannya pada hari itu. Sejurus itu, dia mengemas beg dan bergerak ke kolej.

....

"Hai Lina!"
"Eh Yaya? Hai! Nak pegi kelas ke?"
"A'ah,"
"Okay, jumpa lagi nanti", melambai tangan.

"Yaya, itu Lina budak media tu kan?"
"A'ah, kenapa Man? Lain macam je kau ni?"
"Takde apa lah aku saja je,"
"Kau jangan macam-macam. Ingat kau tu aku tak tahu macam mana ke? Kalau si Lina tu kau nak usha, kau lupakan jelah"
"Kenapa?"
"Adalah, bye!" berlalu pergi.

....

"Nanti kalau ada apa-apa Lina update kat Sue jelah eh?"
"Lina..?"